KENANGAN INDAH MASA MOPD Info Lainnya

KENANGAN INDAH MASA MOPD

 

Assalammualaikum . wr . wb.

14 Juli 2014, hari pertama saya datang ke MA. AL-MUKHLISHIN sebagai peserta didik baru. To the point aja ya…hari pertama itu mengasyikan karena langsung akrab sama kakak osis nya, nyanyiin yel-yel dari bahasa arab sama kak.Ucup yang artinya lucu banget, pokoknya banyak games yang bikin hangat suasana dikelas itu.
Di hari pertama itu kita disuruh bawa perlengkapan MOPD untuk hari kedua dan seterusnya. Pokoknya semua perlengkapan itu harus kita bawa lengkap, karena kalau kurang , kena hukumannya kocak banget, masa? Kita di suruh ngegombalin pohon sampai ketawa. Haduh!!! Jangankan ketawa. Bikin pohon itu nyengir aja susah bingits.
Khusus hari terakhir, kita menyaksikan penampilan dari paskibra dan pramuka, saya kagum sekali, karena penampilan nya WOW keren BINGITS!. Terus diajak joget heboh sama kak.riri di lapangan. Sesudah itu, kita masuk kelas, tiba-tiba saya, sunandar, rosdiana, dan jaenudin, disuruh maju kedepan kelas
“kalian gk lulus MOPD tahun ini” kata kak riri ,sontak kita berempat kaget karena gak tau salah kita apa. Tapi ternyata , rosdiana dan zaenuddin Cuma dikerjain karena dia ulang tahun . hoooreeee ,,, happy birthday ya ,,, “loh???????? , terus gimana saya dan sunandar ??? kita ulang tahun juga engga????? “pikir saya.
Saya dan sunandar kata osis memang benar tidak lulus MOPD . “kamu bersedia gk MOPD kamu diulang lagi tahun depan???? “tanya kk riri . “engga mau ah kk” jawab saya . beda lagi dengan jawaban nandar , “ya engga papa kk, saya sadar masih banyak kekuranngan” jujur. Saya emang tidak mau diulang lagi mungkin kalau ngalamin MOPD lagi, saya maunya jadi osisnya . hehehehe
“kamu tau engga kesahalan kamu itu apa ?!!” Tanya kk riri . “engga tau kak emang apa ???” “kamu tau kan di aliyah ini cewe pake bajunya dikeluarin !!!” “iya tau kak maaf” “roknya ngatung lagi!!!” “iya maaf kk bekas smp” “udah disuruh dikeluarin bukannya dikeluarin” salah saya juga engga sopan malah ngeluarin bajunya didepan osis ,maaf ya kk. Dalam hati saya “kenapa si sampai digentak dan disuruh maju ??? msalah baju dan rok kan bisa ditegur baik-baik engga kebanyang MOPD saya diulang lagi ,malu banget mungkin”.
Inget kata kk topik “hafalin mukanya nihh yang engga lulus MOPD” yang paling bikin nyesek, kk riri biilang “anak kaya gini masuk aliyahh !!!!!!!”. padahal seneng bisa masuk aliyah

ini , karena saya juga ingin memperdalam ilmu agama . ekh belum juga apa-apa , udah dibikin DOWN .
Terus ,yang kena hukuman minta tanda tangan dari yang nama depannya Muhammad itu juga di suruh maju. Tapi enaknya mereka boleh duduk lagi berkat ucapan dari ka.sarah, katanya “udah ikh kasian”. Buat saya kakak-kakak itu kayak ibu peri yang menangin OSIS pas lagi naik darah, hehehe tensi kali pake acara naik darah!.
“kalian tau gak sih kita itu udah capek nyiapin ini itu, pulang sore, tapi kalian apa?!! Gak ngehargain kerja keras kita!”. Ucap kak. Riri kepada semua peserta MOPD. Peserta didik baru kan sempat kan sempet disuruh nulis kesan dan pesan di kertas satu lembar, kata kakak osis ada yang kritik ke osis gak sopan, katanya kayak tulisan cewek. Eh, kak. Riri malah nuduh saya “halllaaaaahh udah ngaku aja!” di suruh ngaku pula, apa yang mau di lakuin kalau gak ngelakuin. “ beneran kak saya gak nulis itu, saya masih inget apa yang saya tulis,di kertas itu,” jawab saya membela diri dan kebenaran, hehehe.
Sedihnya, gak ada satupun OSIS yang mau percaya. Rasanya air mata udah pengen netes. “mau nangis?! Nangis aja noh teh pucuk banyak!”. Sindiran kak. Riri itu ironi banget , udah tau lagi bulan puasa malah ditangisin, disuruh minum pula. Beda lagi sama sunandar yang masih tegar dan gagah berdiri di sebelah gue.
Sempet juga kak. Riri nanya ke peserta MOPD yang lain. “ ada yang mau belain gak? Kasian lho temennya diginiin.” Eh ada yang mau cowok namanya Darus dia belain sunandar. Tapi dari pihak cewe gak ada yang mau belain saya, gak apa-apa, saya mengerti mereka juga pasti takut kena semprotan kakak-kakak OSIS.
Waktu pun berjalan terus, tapi saya dan sunandar masih tetap berdiri. Karena udah jam pulang semuanya disuruh berdiri. “Oke nih gak ada yang mau belain? Yaudah selamat ya kalian lulus MOPD kecuali Delia dan Sunandar, tepuk tangannya dong!!!”. Seru kak. Riri .”prok prok prok “ semuanya tepuk tangan dan semuanya senang. “buat Delia dan Sunandar kalian tidak lulus MOPD, tapi…kalian berdua jadi peserta terbaik MOPD terbaik tahun ini” kata kak. Riri.

Alhasil akhirnya netes juga air mata, rasanya dengkul ini rapuh, keropos sampai langsung duduk dilantai. Sedih , kaget, seneng, pegel juga sih disuruh berdiri lama. Ternyata kakak-kakak Osis cuman ngetes siapa yang peduli buat ngebelain temannya, buat Darus terima kasih yah dan selamat dapet silverqueen dari kakak OSIS karena kepedulianmu.
Dan semua kakak OSIS minta maaf karena kepandaian aktingnya bikin anak orang nangis. Maafin saya juga yah kak, entah ini ide kreatif siapa, pokoknya di jempolin buat semua OSIS yang cocok kalau jadi artis terutama kak. Riri , yang antagonis, dan kak. Taufik yang kalau marah suka sambil nyengir kuda (hehe maaf). Banyak pesan yang diambil dari MOPD. Kayak melatih kepedulian kita sama teman dan mengahrgai kerja keras OSIS. Terima kasih untuk piagamnya, terimakasih untuk semua guru atas bimbingannya dan terimakasih untuk kakak-kakak yang kece.
Maaf kalau ada ketidaksempurnaan kata, karena kesempurnaan hanyalah milik ALLAH SWT.
Sukses terus Magazine, sukses selalu MA AL-MUKHLISHIN 

Wassalam wr. Wb.
^DELIA NUR RIZKI^

 

Schools MATSAMA manaqib Beasiswa Yatim Pondok Orang Tua Siswa Guru Ucapan Selamat Pengajian Mingguan Pengajian Bulanan Study Tour Design Grafis Pidato Muhadorh Rohis Qiroat Hadroh Pencak Silat Taekwondo Marawis Nasyid Paskibra Pramuka Ekstrakulikuler Osis Kegiatan Sekolah

Profil Penulis

Taufik Hidayat DA

Taufik Hidayat DA
Anything is nothing without sincerity

 

    0 Komentar Pada Artikel Ini

 

Tinggalkan Komentar